Dilema Mahasiswa Semester Akhir

Dilema Mahasiswa Semester Akhir



Di tengah pandemi ini semua hal bergejolak, termasuk perasaanku (apaaan sehh ini).

Judulnya cukup memikat hati, khususnya untuk dibaca bagi sobat yang sedang berada di akhir cerita drama perkuliahan. Saya sendiri sedang berada pada masa-masa api mulai bergejolak. Rasanya tuh...yang pasti bukan rasa Odading Mang Oleh.

Rasanya itu hanya bisa dirasakan bagi kamu yang duduk di semester akhir.

Dulu saat saya masih berada di semester muda (pernah muda), kalau lihat kakak tingkat yang ngeluh susah dan ribet, dalam hati saya berkata "Ah masa sih ribet banget ngurus skripsi? Paling ngetik-ngetik aja selesai"

Ternyata gaes, kalau sudah menginjakkan kaki di garis semester akhir, rasanya tuh dahsyat sekali. Lebay. Eh serius lho.


Di saat-saat seperti inilah kita harus mandiri. Kita meleng dikit aja, udah ketinggalan coy. Orang-orang berasa berlomba-lomba untuk segera menuntaskannya, kalau kita hanya diam melihat teman-teman kita ya udah siap-siap saja dikirim undangan yudisium atau wisuda.

Dilema mahasiswa semester akhir ini baru kerasa saat saya benar-benar masuk ke semester tua ini. Awalnya pas pengisian KRS (Kartu Rencana Studi), saya biasa-biasa saja. "Oh udah beneran bisa ngambil skripsi," mikirnya ya gitu aja. Sambil saya skrinsut terus saya buat snap di WhatsApp. Ala-ala anak jaman now.


Salahnya saya pas di awal merasa santai karena saya masih mau mengulang mata kuliah. Jadi, dulu ceritanya pernah dapet tiga nilai C. Saya ulangi lagi TIGA NILAI CE. Dapet piring gak kak?

Saya tahu hasil berbanding lurus dengan usaha, saya merasa salah karena dulu kurang bisa mengimbangi antara kuliah, organisasi, dan lomba. Pernah dalam satu bulan saya lomba berturut-turut dalam satu minggu, enak kalo menang semua ini mah enggak :v

Balik lagi sih, tidak ada penyesalan yang lahir di awal. Penyesalan hanya lahir di akhir. Ambil positifnya saja, Alhamdulillah bisa menikmati kuliah di kampus orang lain, bisa jajan di kantin kampusnya orang lain, cuci mata jalan-jalan di daerah orang lain, dan tentu segudang pengalaman yang tidak mungkin saya dapatkan jika duduk mantap di kelas.


Sebagai mahasiswa tua yang baik, saya berpesan kepada kamu yang masih muda. Memang pelajaran di kelas bisa kita pelajari di rumah, memang IPK tidak menjamin kesuksesan, dan segala hal itu memang tidak ada yang pasti. Tetapi, orang tuamu taunya kamu kuliah yang baik, mereka telah berjuang untuk membiayaimu, jangan berleha-leha hingga membuatmu terlena.


Waktu tak bisa diulang, maka maksimalkan kesempatan yang diberikan. 


Pengantar yang cukup panjang, udah terasa belum dilema mahasiswa semester akhir di cerita saya yang di atas ? Atau belum teraso iwaknyo ?

Berikut ini saya rangkum dilema mahasiswa semester akhir yang saya amati dari senior-senior terdahulu, perasaan yang kini juga saya rasakan, cuitan status di medsos ataupun bacaan ringan artikel tetangga. Sudah saya kemas dengan gaya bahasanya Kuskus Pintar eaaa.


Dilema Mahasiswa Semester Akhir



1. Galau dalam Mengerjakan Skripsi

Ini yang tengah saya rasakan, galau mengerjakan skripsi. Apalagi ditambah dengan struktur pengajuan skripsi yang ribet membuat galau semakin membara.


Walaupun demikian, setidaknya sisakan ruang untuk menghirup udara bebas. Jangan sampai kamu galau-galau di kosan sendirian atau mengurung diri di kamar. Heuh, jangan ya 😀


Saran saya bagi kamu yang sebentar lagi memasuki dunia perskripsian, di saat libur jangan terlena dengan hari libur. Sempatkanlah di waktu libur untuk menyicil bahan skripsi. Jangan menunggu waktu semester tua baru menyiapkan, kayak saya sungguh sangat menyesal. Sekarang lagi pusing deh sama turnitin, sebuah alat yang mengukur tingkat plagiat di tulisan kita.


Kalo di kampus saya maksimal 15% tingkat plagiatismenya. Bayangin deh saya sudah menurunkan ini sejak semester 5, pas masa metode penelitian. Dari 60% ke 50%, kemudian 40% hingga sekarang masih mentok di 21%. Doakan saya semoga segera tuntas.


2. Ingin Lulus Cepat Plus Cumlaude

Ini sih gue banget. Di saat skripsi, dilema mahasiswa semester akhir yang kerap ikut menghantui adalah lulus cepat, lulus dengan pujian (cumlaude), dan lulus tepat waktu.


Dulu saya pernah menginjakkan kaki di nilai Indeks Prestasi Kumulatif (IPK) cumload. Kalau di kampus saya, IPK yang dikatakan Cumlaude itu adalah nilai IPK-nya yang di atas 3.50. Sayang hanya bertahan di semeter 2, setelah itu IPK saya anjlok. Saya berusaha kuat menerima semuanya. Bagi saya lulusbtepat waktu dengan predikat pujian adalah kado terindah semasa kuliah yang bisa saya berikan kepada kedua orang tua saya.


Dalam upaya memperbaiki nilai masa lalu, saya dideru rasa dilema sebagai mahasiswa tingkat akhir. Dilema antara mengulang mata kuliah dan skripsi. Itupun kalau bisa sambil magang🤣.


Mau tau rasa dilema mahasiswa semeter akhir ? Cobain dulu deh hihi.


3. Masuk Bareng, Pengennya Lulus Bareng Juga


Sunggu bahagia rasanya ketika masuk kuliah bareng dan lulusnya bareng. Sayangnya untuk di kampus PTN atau PTS hal tersebut agaknya mustahil terjadi. Kalau masuk bareng iya itu sangat mungkin, namun untuk lulus bareng rasanya tidak memungkinkan.


Dilema yang satu ini kerap muncul di semeter akhir. Kadang sedih rasanya melihat teman-teman sudah duluan menyelesaikan skripsi, kemudian wisuda. Tapi, kalau mau nungguin temen biar wisuda bareng, ya silakan saja. Saya akui pertemanan kalian sangat kokoh bro. Kalau mau wisuda duluan ? Ya silakan itu hak kamu sob.


4. Mau Kerja di Mana ?

Pernah terlintas pikiran, "Mau kerja dj mana ?" Pasti pernahkan ? Jujur aja deh.


Saya juga begitu, anehnya dulu sewaktu masih imut (semester muda) belum memikirkan hal demikian. Sedangkan sekarang di masa ujung tanduk, seakan pikiran ini diselimuti dilema akan masa depan.


Pernah saya ragu, apakah mungkin nanti saya akan kerja sesuai dengan jurusan saya yang sekarang Akuntansi.

"Beneran kamu nantinya jadi Akuntan?"


Atau malah saya pernah berpikir, "Jangan-jangan saya jadi penulis lepas aja deh."


Saya sering merasa nyaman dengan hobi saya, kan pekerjaan yang paling nikmat adalah hobi yang dibayar hehe.


Tapi, gabungan dari keduanya boleh juga deh. Intinya memang kalau di semester akhir, dilema seperti ini akan sangat sering muncul.


5. S2 atau Menikah

Plis kalau baca poin yang ini jangan ngira saya ngebet pengen nikah. Tidak benar, jika saya tidak ingin menikah. Semua orang ingin menggenapkan separuh hatinya kok, termasuk saya.

Dilema mahasiswa semester akhir yang kelima ini persis kayak iklan yang dulu-dulu pernah muncul. Mau S2 dulu atau nikah ? Hem, dilema yang berkepanjangan sekali.

Beberapa teman saya ada yang sudah berencana setelah kuliah S1 lanjut ke S2. Ada pula yang ingin menikah dulu baru S2.

Kalau saya ? Bebas deh, jodoh yang manapun boleh saja. Jodoh dalam artian teman hidup, atau jodoh dalam memperoleh rejeki untuk S2.


6. Aku Capek Mau Nikah Aja (Eh Busettt)


Nah, ini udah level akut dilema mahasiswa semester akhir.


Galau skripsi nggak kelar-kelar, dosen pembimbing susah untuk ditemui, teman-teman sudah mendahului, lah kamu masih menyudut di tepi ruangan bertarung dengan skripsi. Ya, tapi bukan berarti dengan menikah skripsi kamu bakal cepat kelar. Enggak cuy! Masalah A tidak akan selesai jika menambah Masalah B.

Bukan dikira menikah itu enak-enak doang, tidak sobatku. Menikah ada juga yang namanya duka bersama. Duka yang dilalui bersama-sama. Belum lagi kalau menikah itu perlu proses adaptasi dengan karakter pasangan. Belum lagi berbagi tugas di rumah, siapa yang mau bersihin rumah, siapa yang mau masak, siapa yang kerja. Siapa coba ? Semuanya baik istri dan suami bertanggung jawab atas harmonisasi di rumah. 

Belum lagi kalau sudah punya anak. Ya begitulah, mungkin kamu sudah paham maksud saya.

Sekian artikel mengenai dilema mahasiswa semester akhir. Semoga enggak dilema lagi ya.

22 Comments

Mari berkomentar dengan sopan, harap memberikan komentar sesuai postingan, dan mohon maaf dilarang menaruh link aktif, dsb. Terima kasih :)

  1. Lagi cek readling list, terus ketemu judul postingan ini berasa terpanggiiil kak *hahaha*. Semuanya udh (atau bahkan sedang) aku rasain, jd bener2 totally can relate😂. Yang paling nyesek emang kadang liat temen2 yg udh pada duluan lulus padahal masuknya bareng, ada yg udh lanjut S2 kemarin, ada yg langsung dapet kerja. Giliran liat ke diri sendiri sama skripsi sendiri malah pusingnya gak abis2, kayak gak bisa nemu jalan yg rada tenang dikit gitu😆. Yah, memang bener skripsi yg bagus itu yg selesai ya, kalau mau bebas ujung2nya harus dilewatin perasaan2 kayak gini. Semangat mahasiswa tingkat akhir!!💪🏻🔥

    ReplyDelete
  2. Mikir yang laen nanti dulu aja Res... Selesaikan dulu saja kuliahnya, fokus pada satu hal dan satu langkah saja... Hahaha

    Mikirin nanti harus gimana-gimana, malah nggak fokus. Punya rencana boleh, tapi jangan dipastikan sekarang.

    Bereskan dulu kuliah, ambil ijasah, dan bawa ortu ke acara wisuda, nunjukkin anaknya sudah bertugas dengan baik, menyelesaikan kuliah.

    Begitu ujian skripsi selesai, nanti akan ada banyak waktu untuk memikirkan langkah ke depan mana yang mau diambil.

    Hahahaha..

    ReplyDelete
  3. Dilemaku waktu kuliah di Jogja dulu cukup berat mbak..
    Semester akhir, dapat surat peringatan... Jatah kuliah sudah injury time... Proyek akhir dan Skripsi belum kelar... Takut DO. Tapi alhamdulilah, akhirnya bisa lulus juga kurang dari 1 bulan dari batas waktu. Sedihnya, ada beberapa kawan sekelas yang nggak selesai..

    ReplyDelete
  4. Paham banget akan kegalauannya, karena dulu pun pernah ngalaminnya, apalagi saya dulu dosen pembimbingnya jarang di kampus, bikin galau buat ngerjainnya.

    ReplyDelete
  5. Masa-masa ini memang berat ya, Res. Tapi betul kata Kak Anton, fokus dulu aja terutama sama skripsimu. Masalah mau S2 atau menikah atau mau kerja dimana setelah lulus, boleh dipikirkan tapi agak dikesampingkan. Nanti kalau udah mau menjelang sidang, baru dipikirkan kembali hahaha. Percayalah Tuhan udah menyiapkan yang terbaik untukmu *ciee, bijak euy*

    ReplyDelete
  6. pengalaman yang sangat mengharukan, kebanyakan revisi jadi sedikit ingin mengakhiri hidup.
    hihihi. yang lebih nyeseknya lagi, tugas sudah kelar malah di tinggal kerja keluar kota, ada panggilan untuk wisuda malah tidak dateng. jadi wisudanya nyusul bersama adik kelas.

    ReplyDelete
  7. Tambah satu lagi, Lulus ga lulus..Kawin.. hahahha

    ReplyDelete
  8. Skripsiku apa kabar ya hmm

    Btw, poin ke-6 benar benar lagi naik daun haha bahkan temanku,yang terbilang Ambisius, sempat bilang "Pusing, pengin nikah aja" ekwk

    ReplyDelete
  9. Huah, sama haha. Saya juga lagi di semester tua. Jadi enak kalo kenalan sama maba, selalu bawa-bawa predikat ini

    Saya udah berusaha ikhlas sejak lama, walaupun agak nyess juga tiap liat progres temen-temen ngejar skripsi. Saya udah pamit ke temen-temen nggak bisa lulus bareng karena ada matkul yang baru bisa ambil semester 9 :')

    Semoga nanti yang terbaik untuk kita semua~

    ReplyDelete
  10. Pernh di posisi teriksa sekali sama skripsi. Eh teneyata pola pikir sendiri yg membuat hal itu menjadi berat.


    Benar saja, kuncinya ya hadapi saja. Dihadapi kesusahan yg muncul, dinikmati Pencarian solusinya, dan time flies so fast. Just do the best for it, Reskia.

    ReplyDelete
  11. Wadidawwww.. Yahh memang sih dilema, jalani apa yg bisa dijalani aja dlu..

    Misal skripsi udh kelar.. Trnyta gak bisa lulus dengan pujian, mungkin lulus dengan pasangan bisa menjadi solusi utk membahagikan ortu.. Wkwkwk

    Jalani dlu dpn mata sih kalo aku, apapun yg slnjutny terjadi maka terjadilah wkwkwk

    ReplyDelete
  12. Segala keresahan dan kegalauan itu sudah aku rasakan sejak sebelum semester akhir. Bahkan pernah nangis lebay gitu wkwk. Mungkin karena semuanya udah dihabiskan sebelumnya, sekarang jadinya lebih santuy dan selo. Nikmatin aja prosesnya, kesedihan hari ini besok besok akan kota tertawakan.

    ReplyDelete
  13. Wkqk mau ketawa sendiri bacanya, kalau boleh aku katakan, kamu gak sendirian. Kita sedang di posisi yang sama, mungkin rasanya aja yg agak beda. Dlu aku jg suka kesel, mk tinggal skripsi doang kok sok sibuk amat. But, sekarang aku di posisi itu. Kemakan omongan sendiri kalinya wkwk. Semangat pejuang. Satu aja pesenku, jangan berhenti.semangattt

    ReplyDelete
  14. Diantara banyak poin, yang paling ngena itu poin 3. Kayaknya seru aja bisa lulus bareng, setidaknya teman satu circle. Tahun depan, saya sudah masuk semester tua juga. Kalau kata senior saya, semester 5 adalah semester yang penuh dilemati

    ReplyDelete
  15. poin2 diatas kayaknya hampir semuanya pernah kudilemain deh kecuali poin 5 :v
    tapi pas udah lewat, lewat aja~

    nomer terakhir celetukan wajib kayaknya bagi mahasiswi yang lagi berkecimpung dengan ginian haha.

    ReplyDelete
  16. Hmmm aneh disaat seperti ini rasa malas pada diri lebih kuat dari pada keinginan untuk memulai. Dasar aku.

    ReplyDelete
  17. Di tengah pandemi ini semua hal bergejolak, termasuk perasaanku.. HEYYYY


    oh ya, setahuku kalo masalah plagiarisme, itu tiap2 fakultas berbeza. Di Teknik itu 20% loh

    ReplyDelete
  18. Makin modern tampilan blog ini wwkwk, entah sinyalku kemarin yang jelek atau aku nya yang lemot, baru ketemu kolom komentar hiks:"

    Paling hangat diperbincangkan adalah kalo ga duluan lulus, jangan sampa diduluin orang juga buat nikah hahaha

    ReplyDelete
  19. Pengen coba nyicil skripsi lah dari sekarang:)

    ReplyDelete
  20. Memang tahun-tahun akhir kuliah itu yang buat dag-dig-dug karena kepikiran tentang banyak hal seperti yang ditulis diatas hehe..

    Take it step by step kalau rekomendasiku (haha padahal aku dulu juga panik :"))
    Duh itu no.6 harus hati-hati.

    Best of luck buat kamu ya, semangaaat <3

    ReplyDelete

Post a Comment

Mari berkomentar dengan sopan, harap memberikan komentar sesuai postingan, dan mohon maaf dilarang menaruh link aktif, dsb. Terima kasih :)

Previous Post Next Post