Berceloteh Tentang Insekyur yang Tiba-tiba Hadir

Daftar Isi [Tampil]
insekyur


"Kenapa ya cewek hobi curhat?" Seketika saya berpikir membaca pertanyaan tersebut. Kenapa ya?

Writing is healing, begitu tulis saya pada blog yang tersayang ini. Berharap apa yang sempat mengganjal di hati bisa dilepaskan melalui kata. Sedih sih gak punya tempat berbagi cerita. Sedih juga isinya melulu tentang curhat. Gak ada bahasan lain apa? Ngeluh doang, ngeluh terus. Ada sih beberapa tulisan yang enggak curhat, sayang masih menjadi minoritas.

Kadang heran, kali mood sedang melayang ke kurva terbawah. Bawaannya melow terus, berasa mau nangis. Kalo mau nangis yaudah nangis aja. Jangan ditahan-tahan, namanya manusia biasa sering salah. Kamu kalo keseringan dipendam ntar busuk tuh dah.

Iya gimana enggak dipendam, takut dikira lemah. "Halaahh gitu aja nangis, dasar cengeng." Gak enak yah mendam sesuatu. Cewek itu hobi curhat karena memang mereka perasa, apa-apa dibawa perasaan. Dengan curhat, setiap rasa yang mungkin menggelayut di pikirannya bakal berkurang sedikit demi sedikit. Ini menurut saya, gak tau kalo menurut yang lainnya.

Saya mau curhat. Mari lupakan dulu yang namanya Personal Branding yang katanya mempromosikan diri secara profesional. Mari lupakan dulu wibawa, iya katanya curhat bisa menurunkan wibawa. "Masa presiden curhat, gak banget deh!" Oiya curhat itu curahan hati. Kan gak lucu, Presiden curhat ke rakyat. Misalnya, Presiden curhat kalo PSBB itu gak ada gunanya. "Saya sedih, berharap dengan menerapkan PSBB jumlah terinfeksi corona akan menurun tetapi ini malah sebaliknya. Salah saya apa?" Contoh lho ya, contoh.

Aneh aja, tiba-tiba saya merasa insekyur parah. Bukan persoalan insekyur yang dibahas pada film imperfect garapan ernest, bukan itu. Tiba-tiba saya merasa enggak ada apa-apanya, merasa diri ini hanyalah butiran debu yang terbang luntang-lantung ditiup angin.

"Keren yah bacaan Qur'an-nya." atau "Wuih udah banyak aja nih hafalannya." Sebut saya dalam hati. Kenapa ya dulu saya enggak belajar dengan serius, kenapa ya saya setiap diajak halaqoh banyak alasan? Kenapa ya enggak ada orang yang mau nyesatin saya ke jalan yang benar? Kenapa ya setiap pamflet kajian terlewat begitu saja?

Kenapa ya dulu pas ada tugas menghafal wajib saya malah mengeluh, merasa terbebani hanya karena ingin menuntaskan mata pelajaran. Kenapa ya saya enggak berada pada iklim yang benar-benar mendukung saya? Temanmu sudah tamat berapa bacaan, lah kamu sendiri apa? Kenapa ya orang-orang memandang saya ini punya nilai plus hingga mereka percaya bahwa saya layak disandang sebuah amanah?

Kamu dipandang baik karena Allah menutupi semua aibmu.

Insekyur parah.

"Ubah insekyur jadi bersyukur." Gimana caranya? Gimana caranya bersyukur di atas insekyur? Mungkin karena kita selalu memandang ke atas menjadikan kita manusia yang kurang bersyukur. Ayolah pandang ke depan, ada banyak cara yang bisa kamu lakukan untuk mengejar ketertinggalan. Oiya, ini juga bukan ajang perlombaan. Enggak usah takut kalau garis finish bakal dicopot begitu aja. Tenang kok, garis finish akan selalu ada. Garis kematian. 

"Dan beribadahlah engkau kepada Tuhanmu sampai datang kepadamu yang diyakini (yakni kematian). ~QS. Al Hijr: 99~

Ayo, ayo jangan insekyur lagi hehehe

20 Comments

Mari berkomentar dengan sopan, harap memberikan komentar sesuai postingan, dan mohon maaf dilarang menaruh link aktif, dsb. Terima kasih :)

  1. Itu karena kita fokus dengan kekurangan kita Mba ๐Ÿ˜ padahal orang-orang diluar sana sedang melihat "cahaya bintang" di dalam diri kita (karena ruh yang ada didalam badan kita, hanya bisa melihat yang disekitarnya doang, biar apa? biar kalo terjadi sesuatu masalah kita langsung bisa tau dan bersegera untuk memperbaiki)

    Efek dari upaya dan kerja keras di dalam diri itu pasti membias sampe ke penampilan luar diri kita, dan itulah yang rang orang lihat. Hanya saja kita kadang gak menyadarinya, karena cerminnya kadang ngeblur (blom sempet di lap atau lagi ada yang minjem, dipake buat make up an). hihihi..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mba, mungkin karena kita terlalu fokus sama hal lain hingga lupa ada kaca yang perlu dilap๐Ÿ˜…

      Delete
  2. Begitulah kita, bukan seperti Rasulullah yang telah dihilangkan rasa sedihnya terhadap masa lalu dan ketakutan di masa depan~
    Terkait hal-hal yang disebut jadi kepikiran juga betapa banyak kekurangannya dan ketertinggalannya. Terus jadi mikir, selama ini udah ngapain aja ya?

    Semangat semangat. Wattaqullah, wayu'allimukumullah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Duh jadi bikin kepikiran ya, ayo sama-sama mikir๐Ÿ™ˆ

      Delete
  3. Manusiawilah klo kita pernah merasa begitu, curhat, keluh kesah, suka duka silih berganti pada perjalanan hidup seseorang, cmn memang kayaknya kadar sensitif pada perempuan mmg lebih besar ketimbang kaum lelaki, tpi jangan juga kita laju terpuruk mulu... Cemungut kaka ๐Ÿ’ช...wuiiih sy berasa udh paling bener aja ๐Ÿ˜†

    ReplyDelete
    Replies
    1. Benerlah mbak haha

      Cewek memang sudah dilahirkan dengan fitrahnya yang perasa, tinggal bagaimana cara kita mengelolanya ya๐Ÿ˜Š

      Delete
  4. Untuk setiap orang, saya rasa punya masa merasakan insecure. Tinggal gimana caranya biar ngga kelamaan aja. Kadang, karena merasa insecure terlalu lama kita jadi sampai stres dan menghambat aktivitas. Kalo sudah seperti itu, kayaknya sudah butuh relaksasi piknik

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya saya kalo tiba-tiba insecure bawaannya melow, nah biar bisa kurang biasanya saya nulis :')

      Wuih emang butuh piknik kayaknya๐Ÿ˜‚

      Delete
  5. Saya juga kadang merasa insekyur kok mbak, namanya juga manusia kan.๐Ÿ˜‚

    Memang sih aku lihat kadang kebanyakan yang curhat itu cewek, tapi ada juga kok cowok yang curhat. Kan dia curhat juga biar ada jalan keluar, dari pada dipendam sendiri.

    ReplyDelete
  6. yailah, cwo juga banyak kali yang curhat, termasuk gw sendiri :D... semua orang pasti punya masalah sendiri-sendiri, tinggal bagemana kita menghadapi maslalah itu, nikamati saja prosesnya, meski memang sulit

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oiya kan kak khanif juga hobi curhat di blognya :")

      Delete
  7. Mayoritas ciwiciwi memang gk bisa dijauhkan dari curhatan. Eh, tapi cowocowo banyak juga kok yg sering berkeluh kesah.
    Apapun itu, intinya bersyukur sama apa yg udah dikasih Allah, bener nggak kuuss, hehe..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yak bener dong mbak rim๐Ÿ˜‚

      Intinya bersyukur dan terus bersyukur, semangat terus~

      Delete
  8. Saya juga sering insecure. Merasa kayak selama ini nggak melakukan sesuatu yang berguna dan ketinggalan dari temen-temen. Kalau udah gitu saya bakalan nulis di buku. Saya curahin semua uneg-uneg, saya nangis sekalian. Setelah agak tenang baru saya berpikir kalau saya harus bersyukur. Lakukan sesuatu seperti bersih-bersih rumah atau bikin artikel. Dengan begitu, seenggaknya saya merasa ada gunanya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kok sama yah T_T

      Bener mbak, setelah selesai semua rasa tumpah mari bangkit lagi dan produktif lagi hehehe

      Delete
  9. Masih sebatas normal kok insekyur, daripada kita ngga punya kepekaan batin sama sekali malah repot, loh :). Cowok juga banyak kok yang suka curhat cuman kalo cowok lebih mudah bawa diri easy going, kalo cewek mendam perasaan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya cowok mah santai ya bawaannya, cewek ya gitulah kak๐Ÿ˜‚

      Delete
  10. nama pun manusia pasti semua berasakan sebegitu cuba beza how we handle it till the end...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya kak, kalo bukan manusia tak mungkinlah kita merasa macem tu :3

      Delete

Post a Comment

Mari berkomentar dengan sopan, harap memberikan komentar sesuai postingan, dan mohon maaf dilarang menaruh link aktif, dsb. Terima kasih :)

Previous Post Next Post