Semangkuk Kolak


Semilir angin pagi, lembut menyapa kulit. Matahari malu-malu keluar dari sangkarnya. Kala itu mamang pengembala gerobak sayur, berkeliling ria.

"Sayur, sayur, yursayurrr" Sebut mamang.

Mamang sapaan akrab di desaku. Artinya paman.

Ibu melongo ke luar jendela. Setengah mengintip mencari tau mamang yang mana berjualan sepagi ini. Diintipnya dari kejauhan. Sebagai seorang ibu harus pandai memilah tukang sayur untuk dijadikan tempat langganan. Jika tak punya uang, bisa berhutang dengan tak sungkan.

"Ada jual pisang, Mang Yot?" Tanya ibu sedikit menjerit.

"Ada, ada, pisang gadis, pisang kapas, pisang raja, pisang... eh tapi, kayaknya sisa pisang kapas." Jawab Mamang Yot tempat langganan ibu.

"Tiga sikat ya." Pinta ibu.

Ibu setiap harinya menjual kolak pisang. Bulan Ramadan menjadi bulan yang cukup laris bagi ibu. Harganya pun murah, cukup dengan lima ribu rupiah sudah bisa menikmati semangkuk berdua bersama pasangan.

"Enak ya kolak pisangnya." Cerita tetangga bersama suaminya.

Padahal di rumah, bapak sudah hampir bosan berbuka dengan kolak. "Untung sayang!" Hanya itu kalimat yang bisa bapak rapalkan ketika memakan kolak.

Tak hanya kolak pisang, kadang kala ibu juga membuat kolak ubi, kolak labu, dan kolak buah lainnya.

Ah aku rindu ibu. Ramadan kali ini hanya ada aku dan mas Bim serta semangkuk Kolak.

Bapak dan ibu sudah mendahului pergi bersama semangkuk kolak.


==========
Note: Lagi belajar bikin cerita fiksi :v
Maunya bikin flash fiction, tapi sayang belom mengerti gimana  caranya banting stir biat plot twist😂

Update terbaru, kepo lebih lanjut!:

10 Responses to "Semangkuk Kolak"

  1. Kolak.. yah emnk simbol di kita buka pake kolak sih. Di rumah kolak jadi menu wajib, bukan karena suka. Tapi karena tetangga jualan kolak. Sebagai tetangga yg baik dan saling support kita beli satu tiap hari buat disantap sama bapak... hehe harganya 7 ribu kalau disini.. lebih murah kalau dibanding sama kolak biasa yg biasa dijual 10 ribu...

    Sama lagi belajar bikin cerita fiksi tapi susah ngerangkai kata2nya biar lebih hidup dan mengalir buat si pembaca..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sebenarnya di tempat saya gak ada yang jualan kolak😂

      Ide cerita ini muncul pas emak bikin kolak sih. Dari kemaren2 hobi banget bikin kolak, dari pisanglah, ubi, sampe labu pun lanjut haha

      Semangat kak belajar bikin cerita fiksinya! Saya tunggu update terbarunya😁

      Delete
  2. Besok mungkin kolak nggak jadi trending lagi di tiap-tiap rumah. Lebih dari itu, Ramadan juga bakal segera usai. Huaaah.. targetan apa kabar?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yup, mulai jarang kolak hadir di setiap rumah. Target apa kabar? Seketika deg.

      Delete
  3. Itu terakhir juga termasuk plot twist mbak, 😅

    tapi semoga saja ibu dan bapak mbak Kus masih ada dan sehat wal Afiat.

    Ngomong soal kolek aku juga suka kolek pisang, kolek tapai, dan juga kolek labu atau walu parang , terutama yang walu parang sudah lama tidak mencicipi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya yah plot twist, mana saya tau kak😂

      Alhamdulillah oranng tua sehat kak. Semoga kak Agus sekeluarga sehat juga ya :D

      Delete
  4. Kolak memang bisa dibuat dengan apa aja, dan rasanya tetap kolak pada umumnya hanya saja bahan untuk membuatnya bisa beraneka ragam. Mungkin seluruh buah bisa dijadikan kolak hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah bener tu😁

      Intinya mah kalo kolak itu, ada santan sama gula merah haha

      Delete
    2. Hahahha bener banget, dua hal yang tidak bisa dipisahkan.. *eh bener ga sih, kalau gak ada salah satunya jadi bukan kolak lagi :D

      Delete
    3. Iyalah kak, beda hasilnya wkwk

      Delete

Mari berkomentar dengan sopan, harap memberikan komentar sesuai postingan, dan mohon maaf dilarang menaruh link aktif, dsb. Terima kasih :)

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel