Sakit Gigi: Sebuah Refleksi yang Terlambat

gigi manja
Gigi Manja


Sejak kemarin gigi saya tidak mau berkompromi untuk diam saja. Dia terus-terusan merengek di dalam mulut. Iya kalau merengeknya enak, tinggal kasih lolipop sudah beres.

Gigi saya yang sungguh manja ini adalah hasil didikan yang salah. Dulu sewaktu kecil, gigi saya yang masih berjumlah dua bak gigi kelinci sering dimanja-manja dengan es krim belian tetangga. Mamak saya tidak akan menolak pemberian orang lain, sedikit mengurangi pengeluaran isi dompet. Gigi saya yang lucu waktu itu sangat girang menikmati es krim tersebut.

Tahun berganti tahun, gigi saya tetap dimanja-manja. Seringkali saya sendiri yang memanjakannya. “Yuk kita beli es kado!” serbu saya.

Es kado merupakan es yang berbentuk persegi panjang dengan dibungkus plastik yang berwarna cantik. Es kado pernah berada pada puncak kejayaannya, sewaktu saya masih duduk di bangku sekolah dasar. Tidak mungkin saya tidak tergoda.

Beraneka ragam rasa pada es kado membuat gigi saya ngiler bukan main!

“Beliii es kadoo!” abang penjual seketika berhenti mendengar jeritan anak kecil itu, saya. Sebenarnya tanpa saya stopkan, si abang penjual pasti akan berhenti di area tempat kami bermain. Sembari memencet, duh apasih namanya, sebuah terompet dengan bulatan hitam.

Mamak yang melihat dari kejauhan sudah merogoh saku celana, barangkali ada sepeser uang yang tersesat.

Saya juga masih ingat, dulu setiap kali mengunjungi pasar malam tak pernah absen untuk membeli manisan gula kapas yang berwarna pink. Sungguh kenikmatan yang tiada tanding, jika diikutsertakan di dalam pertandingan gula-gulaan. Di banding gula merah yang sering saya colek di dalam klepon buatan mamak, rasanya masih kalah dengan gula kapas yang saya nikmati itu. Apalagi gula pasir, lewat!

Dentist atau dokter gigi datang ke sekolah, itupun sewaktu saya sudah duduk di bangku kelas empat. Pernah dicek satu per satu siswa maju ke depan kelas menghadap si dokter. Saya lupa dokternya cowok apa cewek, pada momen tersebut yang saya ingat adalah mimik muka dokternya (terlepas mimik muka tersebut cewek atau cowok). Rasanya dulu dokter tersebut menunjukkan raut muka yang prihatin, sedih, dan geleng-geleng. Apakah menyalahkan saya yang terlalu hobi memakan yang manis-manis atau menyalahkan orang tua saya yang luput perhatiannya atas kesehatan gigi saya.

Seingat saya, saya tidak pernah diajarkan untuk rutin menggosok gigi. Niat untuk menggosok gigipun muncul saat menonton iklan salah satu brand pasta gigi. Bahkan saya sempat iri dengan iklan tersebut, lho asik betul gosok gigi sambil nyanyi bareng keluarga.

Dikutip dari website Kementrian Kesehatan (kemkes), pada tahun 2018 mencatat sebanyak 57,6% proporsi masalah pada gigi dan mulut. Adapun proporsi perilaku menyikat gigi dengan benar hanya menginjak angka sebesar 2,8%. Rasanya sungguh prihatin melihat angka persentase orang yang menyikat gigi dengan benar. Apakah sosialisasi sikat gigi yang benar masih kurang? Atau memang kesadaran dari individunya yang kurang.


Kembali lagi, gigi yang manja adalah gigi yang dihasilkan dari didikan yang salah.

Saya teringat dengan serial kartun negara tetangga, Upin Ipin, pada eposide dokter gigi yang hadir ke sekolahnya.

“Bulat, bulat, bulat….bulat, bulat…” salah satu cuplikan lirik lagu menggosok gigi ala dokter pada serial kartun Upin Ipin. Saya rasa, jika dulu saya menonton ini sembari rutin diingatkan orang tua untuk menggosok gigi 3X sehari mungkin setidaknya lima puluh persen saya terhindar dari kerusakan gigi.

Kenapa 50 persen ? Karena sisanya kembali lagi pada diri saya. Saya tidak bisa sepenuhnya menyalahkan orang tua saya. Ya walaupun dalam hati, kenapa orang tuaku terlambat menyadari bahwa kesehatan gigi itu penting (emot sedih).

Saya yang sudah tumbuh dewasa menyadari betapa pentingnya kesehatan gigi. Apalagi setelah kembali kambuh sakit gigi, merasa ingin Say no pada makanan yang manis-manis (mengurangi lebih tepatnya). Entah kenapa saya selalu menyalahkan makanan manis, coba SobatKus telaah lagi apakah memang benar penyebab terbesar kerusakan gigi adalah makanan yang manis :v

Jika pada lirik lagu Alm. Meggy Z mengatakan lebih baik sakit gigi ketimbang sakit hati, wah salah betul. Sakit gigi jelas sakitnya, kalau sakit hati memang tiada obatnya tapi itu jelas berbeda rasa sakitnya. Cobain dulu deh sakit gigi, eh jangan haha.

Semoga dari cerita receh saya ini dapat menjadi pembelajaran bagi kita semua, mari mulai peduli dengan kesehatan gigi. Bagi SobatKus yang punya adik kecil, senantiasa ingatkan ya adiknya untuk menggosok gigi. Dan bagi sobat yang punya anak kecil, juga diingatkan plus didampingi ya. Serta bagi sobat yang tidak punya adik kecil dan belum punya anak, alias masih single atau sudah menikah tapi belum dikaruniai anak, mari sedikit-sedikit belajar bagaimana menjadi orang tua yang baik. Salah satunya sobat bisa mempelajari bagaimana merawat gigi anak. Huhu saya jadi bertekad ingin menjadi orang tua yang senantiasa peduli terhadap kesehatan gigi anak, cukup di saya aja yang merasakan sakit gigi yang teramat sakit, anak saya jangan (halunya jomblo).

Cukup sekian cerita kali ini, semoga SobatKus bisa memetik hikmahnya ya. Terima kasih sudah mau membaca. Salam hangat, Kuskus Pintar.

#31HariMenulis
#01Mei2020

Update terbaru, kepo lebih lanjut!:

22 Responses to "Sakit Gigi: Sebuah Refleksi yang Terlambat"

  1. Waduh betulaan .. aku jera ngerasain sakit gigi lagi.
    Sakitnya bikin ngga nahan.

    Maka dari itu sekarang aku membiasakan sikat gigi 2 sampai 3 kali dalam sehari.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mantap kak, bisa ya jera sakit gigi. Coba yang saya ini jera juga, soalnya udah sikat gigi tiga kali masih aja bandel mo ngulang sakit lagi haha

      Delete
  2. Waduh, pernah tuh ngerasain sakit gigi...
    Ampun-ampunan deh... makanya kalau aku nyeri, langsung deh aku bawa ke dokter...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kayaknya penyakit ini emang bener ya menyerang hampir mayoritas orang wkwk

      Delete
  3. Sakit gigi memang bikin kepala pusing karena nyut-nyutan, pengin nangis saking sakitnya tapi kan malu udah gede. Pengen teriak tapi ya malu juga.😂

    Sakit gigi itu menurutku susah obatnya, berobat ke dokter memang bisa sembuh, tapi kalo obatnya habis biasanya kumat lagi. Masa mau minum obat terus.

    Baik sakit gigi maupun sakit hati keduanya ngga enak, mendingan happy aja terus.😊

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo dulu saya masih kecil sering nangis gara-gara gigi sakit, itukan pas masih jadi anak kecil lah sekarang udah gede. Bener banget malu kalo udah gede. Padahal ya gimana rasanya nyilu sakit :(

      Iya, itulah kalo saya nunggu sakitnya tiga hari dulu kalo sembuh ya syuku, nah kalo nggak baru deh ke dokter. Tapi, ke dokter juga nanggung kalo nggak diberantas sampe akarnya, tinggal ditunggu dia manja lagi huhh

      Bener sih, sama-sama nggak enak. Yaudah dibawa enjoy aja ya kak haha

      Delete
  4. sakit gigi memang gila banget sih rasanya, gw pernah ngalamin itu dulu, dan semua orang pasti pernah, kebetulan waktu kecil gw punya nasib sama, gak di ajarin orang tua untuk gosok gigi, tapi setelah dewasa gw menyadari itu, alhamdulillah nya sekarang udah gak pernah lagi sakit gigi hehe, sekarang sih udah lupa rasanya gimana wkwkwk :D

    bener juga sih, di jadikan pengalaman aja nanti kalo udah jadi orang tua, membiasakan anak untuk gosok gigi dari kecil.. btw gw udah lumayan sering main kesini, jadi bisa di bilang gw adalah sobatkus juga ya hihihi :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wkwk kayaknya sih hampir semua orang pernah merasakannya. Ternyata ada juga ya yang senasib, nggak pernah diajarin rutin gosok gigi wkwk

      Semoga pengalaman kita-kita inilah yang bisa menjadi pembelajaran untuk anak kita kelak *eh kok anak kita wkwk

      Alhamdulillah senang deh punya sobatkus yang setia maen-maen kesini :D

      Delete
  5. Saya sebenarnya nggak ingat pernah sakit gigi apa nggak waktu kecil, tapi saya termasuk dari kecil rutin sikat gigi dan dibawa ke dokter gigi enam bulan sekali. Meski dulunya sangat takut sama dokter gigi apalagi kalau sudah tahap scalling bisa jerat-jerit :)))

    Tapi sekarang, setelah besar, dan concern sama penampilan gigi dan kesehatan gigi, saya jadi nggak takut lagi ke dokter gigi (justru menanti-nanti) ehehehe. Soalnya saya ini sama seperti mba, suka sekali makan ice cream. Jadi kata dokter saya waktu kecil, kalau mau makan ice cream terus, harus rajin sikat gigi dan visit dokter gigi. Nah, karena iming-iming itu akhirnya saya rutin gosok gigi dan ke dokter gigi :"""D

    Ditambah semenjak saya stay di Korea, ikut lifestyle orang Korea (karena pasangan saya orang Korea), alhasil saya jadi tambah rajin sikat gigi, karena mereka (Korean) ini sangat rajin sikat gigi. Bisa-bisa sehari 4-5x :))) bahkan sampai bawa odol dan sikat gigi ke mana-mana. Habis makan di shopping mall pun, mereka akan sikat gigi di kamar mandi mall-nya. Sesuatu yang dulunya nggak pernah saya lakukan (biasa kalau habis makan di luar hanya kumur Listerin soalnya) :"")))

    Semoga mba dijauhkan dari sakit gigi ya :D<3

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wahh mba eno keren deh bisa rutin ke dokternya enam bulan sekali, saya mah pas sakit baru ke dokter wkwk

      Hihihi soalnya emang enak sih es krimnya, manisnya nikmat. Memang sepertinya semakin bertambah umur semakin sadar diri sih sama kesehatan.

      Duh kenalan dimana tuh mba bisa ketemu oppa korea, bolehla dikasih tipsnya :D
      Bukan hanya tempat wisata dan budayanya aja yang menarik ya mba, ternyata perilaku hidup sehat orang korea itu udah kece abis ya. Bisa dibilang orangnya pada rajin, termasuk rajin sikat gigi. Bolehlah ini dicoba, ntar saya bawa aja odol sama sikat gigi pas ngampus :")

      Aamiin, semoga segera usai perang gigi ini haha

      Delete
  6. es kado itu bukannya lagu mba, "es kado es kado dewa dewi, suit suit wan tu tri" 😂 perihal sakit gigi ini yah, dulu gak pernah sakit gigi mba, tapi pas udah nikah akhirnya kena sakit gigi juga dan itu parah banget. di kasih obat gak mempan, mo dicabut giginya gak bolong. trus akhirnya 2 tahun kemudian, ntuh gigi bolong jg, mungkin dulu keropos. trus berdarah kayak vampir setiap bangun tidur, dan akhirnya dicabut. baru aman. 😂

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itu memang ada juga mba, es kado pada nyanyian permainan anak kecil. Saya dulu pas kecil sering juga tuh maen itu haha

      Wahh jadi selama perjalanan hidup sebelum nikah giginya aman ya mba, eh pas nikah malah diserang sakit gigi. Iya sih, cara ampuh memang dicabut. Lah tapi kalo punya saya dicabut, ntar ompong dong. Masa masih muda ompong :"

      Delete
  7. Iya lho, nyesel saya waktu kecil dulu males sikat gigi. Jadi, saya akan galakkan menyikat gigi bulat-bulat 3x sehari pada anak 😆

    ReplyDelete
  8. Iyah betul banget, ortu sering banget nggak ngingetin buat sikat gigi ya, tinggal kitanya sendiri yg harus peduli, wah sy jg kalo makan es ato minum yg dingin suka ngilu gitu, apakah ini pertanda gigi udah mulai ga beres ayo syaraf giginya bermasalah, adduh mana lgi puasa, gak bisa jg ke dokter gigi, pan lgi stay di rumah aja😞

    ReplyDelete
    Replies
    1. he'eh mungkin orang tua kita belum sadar betapa pentingnya kesehatan gigi. Nah inilah muncul tekad saya mba, moga-moga anak saya tidak terkena sakit gigi *eh jomblo

      Lagi puasa, bukaannya yang manis-manis, mana ada yang panas, ada yang dingin, dahhh kambuh lagi gigi saya :(

      Delete
  9. Wahhhh siapa nih yang dirumah aja terus jadi jarang mandi hha.. Harus tetap mandi dan sikat gigi ya biar giginya sehat dan kuat :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Siap mas andrie, pasti mandi kok wkwk
      Sikat gigi jugalah :v

      Delete
  10. iyaaaaa aku juga pernah sakit gigi karena tumbuh gigi bungsu yang miring.. trus operasi kecil deh, dan gila sakitnya uhuk :(
    seneng deh baca artikel yg mengedukasi gini, semoga kita makin sadar dengan kesehatan gigi dan mulut :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah iya nih mba, kalo udah dewasa emang bakal ada gigi bungsu yang tumbuh. Biasanya sih paling ujung gitu. Uhh pasti gak enak kalo posisinya miring tuh.

      Alhamdulillah ternyata cerita receh saya ini mengedukasi haha

      Delete
  11. huuummm kita sama... #emot nagis
    bulan lalu gigi saya sakit juga karena ada yang patah. nggak tau kenapa bisa patah. Tiba-tiba aja, pas lagi makan ayam kok ada yang keras pas dilihat eh putih2 terus ada yg lancip2 di gigi..

    GIGINYA PATAH...
    Ya Allah, nggak sakit sih, tapi selang beberapa hari pinggirannya patah dan mulai dari situ sering ngerasain sakit, dan sakitnya cuma pas malem. bikin nggak bisa tidur. Nggak tau kenapa sebabnya padahl anjuran sikat gigi udh ngikutin dari dokter dari dulu, 2 kali : setelah makan pagi sama sebelum tidur. Di tambah sama obat kumur-kumur juga, tapi tetep patah,, Aneh emang hahaha

    Belum ke dokter karena takut. wkwkwk
    Alhamdulillah sekarang udh nggak sakit lagi. cuma kalau abis makan, pasti ada yang keselimpet makanannya di itu gigi.. hahahah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku merasa bahagiaa punya temen yang juga sakit gigi😂

      Ya ampun kok gini amat sih, kenapa coba kita bisa sakit gigi. Padahal aku juga udah ngelaksanain anjuran gosok gigi 2/3 kali sehari. Tapi, tetap saja sakit. Ngeselin emang. Bikin mood jadi rusak. Aku juga dulu pernah patah gigi, emang gak enak merasa ada yang lancip2 nusuk lidah. Berbagai anjuran dari orang dilakuin, kumur2 pakek aer garamlah, tempelin koyolah, diurut2 udah juga. Ya tetep sakit gigi.

      Yaudahhhlah pasrah aku T_T

      Delete

Mari berkomentar dengan sopan, harap memberikan komentar sesuai postingan, dan mohon maaf dilarang menaruh link aktif, dsb. Terima kasih :)

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel