Kenapa Ramadhan Kali ini Berbeda ?

Bulan Ramadhan

Buka Bersama Keluarga di Hari Pertama


Kita harus bersyukur atas nikmat yang satu ini yakni berkumpul dengan keluarga. Sudah lama, sejak saya kuliah jauh dari rumah tidak pernah merasakan berbuka di hari pertama bersama keluarga. Tahun pertama saya kuliah, pertama kalinya saya tidak berbuka di rumah. Begitupun sahur, tidak dengan keluarga. Tahun kedua, begitu pula. Hingga tahun ketiga, akhirnya saya kembali merasakan nikmatnya berbuka di hari pertama.

Sederhana saja, namun hal itulah yang membuat saya bahagia dan mungkin kamu juga. Sebenarnya, jauh sebelum datangnya si kecil covid-19 saya sudah punya rencana untuk pulang h-3 lebaran. Rencana tersebut muncul karena saya berniat ingin memperbaiki nilai dengan mengikuti Semester Pendek. Namun, bubur sudah basi niat tersebut gugur begitu saja ketika si kecil hadir. Hikmahnya? Yup, kita dapat lebih memaknai arti pentingnya berkumpul dengan keluarga tercinta.

Berpuasa di Tengah Pandemi Corona


Sudah saya singgung sedikit di paragraf sebelumnya, bahwa Ramadhan kali ini akan berbeda karena hadirnya si kecil Covid-19. Dia menghebohkan dunia, mengguncang manusia, dan menampar hati nurani. Hadirnya Covid-19 atau kita kenal dengan sebutan Corona, kembali dapat mengintrospeksi diri dan mengingatkan kita tentang betapa singkatnya hidup di dunia ini. Perhari ini, 27 April 2020, di Indonesia sudah ada 743 orang yang meninggal dunia, sedangkan yang positif sudah mencapai 8.882 orang (hampir 9 rebu).

Semoga dengan hadirnya Corona di tengan bulan suci Ramadhan ini dapat membuat kita semakin dekat dengan Sang Maha Pencipta, Allah Subhanallahu wa ta'ala. Semangat terus ya puasanya hehe. Oiya di bulan Ramadhan ada empat perkara yang dapat dilipatgandakan pahalanya, yakni berpuasa, membaca Al-Quran, shalat malam, dan bersedekah.

Setiap amal anak adam dilipatgandakan pahalanya. Tiap satu kebaikan, dilipatkan 10 kali lipat hingga 700 kali lipat.” (HR. Bukhari Muslim)
Teman-teman boleh banget bersedekah melalui beberapa organisasi sosial berikut ini yang sudah saya tulis pada artikel ini nih....KLIK DISINI. Donasi yang telah dikumpulkan akan disalurkan kepada keluarga yang terdampak Covid-19. Yuk segera berikan sedekah terbaikmu.

Tidak Ada Taraweh berjamaah di Masjid


Eh by the way yang benar itu Tarawih atau Taraweh sih ? Lagi males buka KBBI untuk nyari kata bakunya yang benar. Mau nulis taraweh aja deh.

Semenjak Corona hadir, tempat beribadah mulai sepi. Bukan apa-apa, hanya saja ini merupakan cara untuk membatasi ruang gerak si dia agar tidak menular dari orang ke orang. Sesuai dengan imbauan pemerintah, semua aktivitas 'dirumahkan saja' baik bersekolah, bekerja, dan beribadah kecuali jika ada kepentingan yang mendesak.

Jauh sebelum taraweh, beberapa daerah sudah lebih dahulu meniadakan Shalat Fardhu di masjid termasuk kajian dan pengajian. Apalagi teruntuk zona merah, sudah diberi label "Maaf untuk sementara masjid ditutup bla bla bla..."

Jangankan taraweh berjamaah, sekadar kumpul-kumpul saja tidak boleh. Bahkan untuk menggelar acara pernikahan pun tidak diperbolehkan lagi. Intinya tak ada kumpul-kumpul lagi. Walaupun kita sedang menikmati bulan Ramadhan di rumah saja, bukan berarti kita melewatkan apa yang sudah menjadi kewajiban kita. Ibadah yes, puasa yes...

Tidak Ada Ritual Potong Ayam :)


Salah satu hal yang saya sukai ketika menyambut bulan Ramadhan di rumah adalah adanya ritual potong ayam ini. Eit bukan ritual sejenis tradisi yah. Ini maksudnya lebih ke rutinitas menyambut Ramadhan. Ritual kan identik dengan sebuah perayaan terhadap tradisi tertentu. Nah kalau yang ini beda.

Di rumah saya, setiap kali menyambut Ramdhan, mengakhiri Ramadhan, lebaran haji, libur panjang saat saya pulang, atau ketika ada keluarga jauh yang ke rumah, kami senantiasa menyembeli ayam kampung yang kami punya. Tidak ada acar-acara khusus layaknya ritual pada umumnya. Hanya disembelih, dibersihkan, dimasak, lalu dimakan. Tetapi, Ramadhan kali ini berbeda, tidak ada ritual potong ayam. Hal ini dikarenakan beberapa waktu yang lalu, ayam-ayam di rumah saya mati secara massal. Sekarang hanya bersisa dua ekor ayam betina beserta anak-anaknya. Sedih ya :(

Tidak mengapa, bukankah semua nikmat itu berasal dari Allah? Percayalah, ada nikmat-nikmat lainnya yang masih tersimpan rapat di dalam kotak rahasia Sang Ilahi. Siapa tau, ayam-ayam saya beranak pinak secara massal. Dari induk ayam yang punya 12 anak ayam betina, lalu 12 anak ayam betina tumbuh dewasa melahirkan 12 anak ayam lagi...nah kan jadi banyak lagi ayam saya wkwk.
     

Tidak Ada Penjual Es Parut


Dulu sewaktu saya masih mengenakan seragam Merah-Putih, sedang sangat-sangat antusias sekali berpuasa apalagi menunggu waktu berbuka. Banyak pengennya, banyak maunya. Apapun yang lewat serba mau dibeli. Salah satunya Es Parut ini. 

Es Parut, ya es-nya di parut gitu haha. Saya agak susah menjelaskannya yang pasti esnya warna pink, batu esnya diparut, dan ada manis-manisnya gitu. Sewaktu dulu, masih banyak pedagang cilik yang berjualan es ini. "Esss Paaa Ruuut, Esss Paaa Ruuutt" begitu bunyinya agak diayun-ayun nyebutya ala anak kecil. Saya rindu suara penjual es itu. Semakin kesini, semakin jarang yang menjual es parut. Hingga tahun ini, saya sama sekali tidak mendengar pedagang cilik yang berjualan.

Saya tidak tahu apakah karena corona, atau kalah saing dengan produk marj*n yang bisa dibikin sendiri di rumah. Hem nampaknya memang kelesuan si suplier karena mungkin untungnya sedikit, mengingat harga es parut ini dulu seribu rupiah per satu gelas kuping sebelahnya (Nah lho bingungkan wkwk). Kemudian, naik menjadi dua ribu rupiah per gelasnya.

Pict by: Pixabay

Update terbaru, kepo lebih lanjut!:

47 Responses to "Kenapa Ramadhan Kali ini Berbeda ?"

  1. memang berbeda sekali. semoga pandemi covid-19 ini segera berakhir

    ReplyDelete
  2. Untunglah ada sikecil ya mbak, sehingga mbak kuskus bisa Ramadhan bersama keluarga di rumah.

    Disini sholat tarawih berjamaah masih di masjid mbak, ramai dan penuh. Semoga saja tidak ada yang kena sih, kalo ada yang kena satu saja, pasti langsung dilarang.:(

    Disini tradisi menyambut bulan Ramadhan itu mengadakan selamatan mbak, biasanya bagi-bagi nasi plus isinya.😊

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya nih, ada sisi positifnya juga ternyata. Dari adanya si kecil, beberapa orang bisa lebih nikmat kumpul bersama keluarganya. Tapi, perlu diingat pula, ada beberapa orang yang masih berjuang melawan corona :(

      Aamiin, semangat terus untuk masyarakat di tempat mas agus. Semoga sehat selalu yah hihi

      Wahh mantap sekali, kalo gratisan pasti disuka semua orang😉

      Delete
    2. Kan tinggal datang ke masjid jelang Maghrib, pasti ada yang mengadakan acara buka bersama.

      Eh, tapi itu untuk yang bukan zona merah ya.😊

      Delete
    3. Wkwk dulu sih iya kak, kalo bulan Ramadhan pasti ada aja disiapkan untuk bukaan. Lah sekarang hem hem

      Delete
  3. Betul, adanya kedatangan kororo di Indonesia ini jadi mengacaukan banyak aspek.
    Entah sampai kapan itu semua akan berakhir :(

    Es serut ?.
    Kalau ngga salah, itu yang serutan esnya dicetak semacam bukatan lalu dikucuri sirup berwarna warni kayak pelangi ya :) ?.

    Di kotaku sudah susaaah banget nyari es serut jadul gitu, kak ..
    Padahal enak juga murah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semoga segera berakhir.

      Kalo kami nyebutnya es parut. Iya sih emang esnya itu diserut. Diserut ya diparut wkwk

      Beda sih kalau yang di tempat saya, warnanya cuman satu, warna pink. Kalo warna-warni mah es ABCD akang muto di film upin ipin 🤣

      Delete
  4. Wah blog nya ganti tema wkwk

    ReplyDelete
  5. rasanya gimana gitu kalo manggil korona si kecil, kayak berasa dia kecil dan imut-imut menggemasakan hehe, padahal dia udah bunuh banyak orang...

    alhamdulillah di tempat gw masih bisa sholat terawih berjamaah, ngaji sore dan pagi, cuman kalo pedagang sore gitu memang sudah tidak ada, padahal itu yang bikin kangen suasana puasa :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya gimana, emang di kecil segede nano. Masih kecilkan nyebutnya? wkwk gpp biar yang beca gak berasa semenyeramkan itu si corona.

      Wah mantap, alhamdulillah yah kalo di tempatnya masih sholat taraweh berjamaah. Iya nih sama kangen juga ama pedagang keliling😅

      Delete
  6. balik lagi mba, semua karena corona :( sedih

    ReplyDelete
  7. Kalau di Bali karena muslim itu minoritas jadi nggak begitu terasa suasana puasanya dari dulu mba, cuma setau saya di beberapa area tempat tinggal yang memang banyak pendatangnya (dari pulau Jawa) kadang ada yang jualan makanan buka puasa.

    Hanya saja saya kurang tau sekarang pada jualan atau nggak, karena semenjak ada Corona memang di mana-mana agak sepi dan pecalang di Bali lumayan ketat :) semoga corona ini segera hilang, jadi siapapun yang menjalankan puasa bisa kembali menikmati ibadah puasa dan bulan ramadhan sebagaimana mestinya ya mba ~

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya sih mba, kalo di Bali muslimnya minoritas. Mungkin ada yang jualan, ya seperti kata mba eno paling di daerah yang banyak pendatang muslimnya.

      Iya agaknya berkurang para pedagang yang berjualan pas puasa. Duh semoga corona cepat pergii hihi

      Delete
  8. Ritual potong ayam ini jadi inget jaman saya masih tinggal sama ortu mba 😁 kalo sekarang mah ayam broiler aja, mumpung harga ayam lagi turun 😂

    Pulang kampungya dimana sih mba ? Kepo 😂

    Es parut itu kalo di jaman saya, cuman ada di tahun 90 an kyknya. Saya tuh penasaran, pake sirup apa sih sebenernya si mamang2 yang jualan, kok wangi banget aromanya? m*rj*n mah kalah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mba, masih khas banget di rumah saya potong-potong ayamnya. Karena ya tinggal di desa, masih banyak lahan kosong, terus antar rumah juga enggak dempet-dempet amat. Masih enaklah kalo mau ternak ayam, dan kawan-kawannya. Kami juga beli ini mba, emang lagi murah banget harga ayam. Malah pernah dulu pas nanya emak, harga ayam sekilonya 20rebu. Dah anjlok bener harganya. Pemasukan juga ikut anjlok sih wkwk

      Nanya pulang kampung ya mbak bukan mudik? Wkwk kalo ktp saya tinggal di desa kecil di sumsel deket area sungai musi, dekat dengan pohon karet. Nah lho dimana tuh? Saya kasih taulah ya, tinggal di Musi Banyuasin mba wkwk

      Wah dah lama banget ternyata es parutnya. Saya juga penasaran pakek sirup apa, blom pernah bikin sih😂

      Delete
  9. Makasih infonya kak, semoga bermanfaat.

    ReplyDelete
  10. yah semenjak carolina hadir di tengah2 kita,, kebiasaan kita selama bulan ramadhan berasa jungkir balik alias beda bangeeetttt... Sepiii, yh walaupun pas sore masih berasa ramenya karena di tempat saya masih banyak orang yg nyari takjil.. heheheh tapi beda bangett pokoknya!!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wkwk iya jungkir balik banget rasanya. Carolina, berasa cantik banget sih.

      Wah masih rame ya kak di tempatnya, mantep tuh hihi

      Delete
  11. Aku juga sedih banget ki Ramadhan kali ini berbeda.

    Sebenarnya Sama ki, Ku juga pen benerin nilai dengan ikut sp. Tapi apalah daya gegara curuna ini, semua skip :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya nih gagal memperbaikin nilai gegara corona hiks

      Delete
  12. Semakin semakin hangat bersama keluarga tercinta yaa...

    ReplyDelete
  13. iya bener bgt, Ramadan kali ini beda banget sama Ramadan tahun lalu. semoga pandemi ini segera berlalu

    ReplyDelete
  14. Banget mbak bedanya, ga ada taraweh berjamaah lagi ,sementara ini jamaahnya di rumah aja yah, moga"gak lama lgi cepet berlalu sikecil ini, amiin

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya sama ya, sekarang serba di rumah. Sholat pun di rumah, semoga segera berlalu..

      Delete
  15. Iya benar2 mengecewakan ramadhan kali ini karena Corona. 😣. Jangan sampai hari raya kali ini mengesankan. Virus corona segera hilang.

    ReplyDelete
  16. Sepertinya di Ramadhan kali ini, aku akan buka puasa setiap hari di rumah. Tidak akan ada Bukber hahaaaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha iya sama nih, nggak ada bukber yang katanya ajang reunian :v

      Delete
  17. Sebelum Ramadhan, kita berdoa supaya bisa beribadah dengan baik. Namun, dengan adanya 'si kecil', maka ibadah kita serasa terbatasi. Kita dihimbau untuk di rumah saja.

    Namun yang perlu dipahami juga, mungkin inilah ketetapan terbaik dr Allah dengan hadirnya 'si kecil'. Semoga diberikan jalan terbaik olehNya..aamiin.

    ReplyDelete
  18. Covid 19 ternyata merubah banyak hal ya. Hmm mudah sekali sebenarnya ketika Allah berkehendak melenyapkan wabah ini. Namun, nampaknya manusia bumi perlu berbenah diri dulu. Allah pasti punya rencana yang lebih bermakna untuk manusia ,dunia, dan seisinya untuk kedepannya🍀

    ReplyDelete
  19. Itulah yaa kerennya Allah, selalu ada hikmah di balik musibah. Selalu ada kemudahan dibalik kesulitan. Meskipun dalam keadaan pandemi, setidaknya Allah berikan nikmat berkumpul dengan keluarga yang mungkin selama ini jarang dilakukan. Mba pribadi pun selama bulan ramadahan meskipun tinggal bersama orang tua, selalu ada sekitar 10 hari lebih tidak menghabiskan waktu dirumah karena rutinitas dan agenda, lebih banyak kumpul bareng tementemen. Naah kalo skrg kerasa bangetsih, ternyata bareng keluarga juga seru asalkan samasama mengejar ridho Allah SWT.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak, kita perlu banget memetik hikmah atas kejadian-kejadian yang mungkin bagi disebut musibah.

      Bersyukur masih diberi nikmat dengan anggota keluarga yang masih lengkap, keluarga yang masih hangat. Uhh

      Delete
  20. Nah, makanya mudik ke kerinci dek. Di sini banyak ayam kampung

    ReplyDelete
  21. Akhirnya bisa ramadhan bareng keluarga hehe

    ReplyDelete
  22. Ramadan tahun ini gak ada buka bersama teman-teman, reuni dan semacamnya -__- sepi...

    ReplyDelete
  23. Mungkin karena ada Corona, semoga baik-baik saja.

    ReplyDelete

Mari berkomentar dengan sopan, harap memberikan komentar sesuai postingan, dan mohon maaf dilarang menaruh link aktif, dsb. Terima kasih :)

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel