Bahagia itu Ada di Dalam Kepala

animasi senyum
Bahagia


Beberapa hari yang lalu cukup bagi saya menormalkan diri. Menormalkan diri dari apa? Menuntut kebahagian. Saya sendiri kadang kebingungan mengenai arti kebahagian sesungguhnya. Bahkan sempat menilik arti bahagia menurut KBBI, katanya bahagia itu adalah keadaan atau perasaan senang dan tentram (bebas dari segala yang menyusahkan).

Saya sering bergumam dalam hati, bahwa menulis itu suatu kebahagian. Namun, terkadang beberapa waktu saya perlu jeda untuk sekadar beristirahat. Atau malah saya sempat merasa dikejar kala menulis menjadi deadline. Apakah segala hal yang berkaitan menulis bisa dikatakan bahagia? Saya bahagia, ketika menulis bukan sebuah paksaan. Menulis dari hati. Saya sering mengutuk dosen, jika tugas yang diberikan adalah meresume materi. Saya tidak suka menulis resume. Haha aneh bukan? Katanya menulis itu bahagia :)

Berbicara mengenai bahagia, saya teringat sebuah buku yang ditulis oleh seorang lulusan Psikologi UGM, Adjie Santosoputro, dalam bukunya Merawat Bahagia. Ada banyak petikan hikmah yang saya peroleh dari buku tersebut. Merasa tidak bahagia itu adalah persoalan pola pikir. Kata bang Adjie, ketika kita merasa tidak bahagia itu artinya pola pikir kita belum selaras.

Sebenarnya sejak kita dilahirkan, kita sudah ditakdirkan dengan bakat untuk berbahagia. Namun, terkadang pola pikir yang sesat lagi menenggelamkan yang membuat kita tidak bahagia. Dalam buku Merawat Bahagia, ada empat pola pikir yang dijabarkan oleh bang Adjie. Pola pikir tersebut tentunya sehat, waras dan bahagia. Apa saja? Ini nih:
  1. Siapapun orang yang dihadirkan dalam hidupmu, dia adalah orang yang tepat buat hadir dalam hidupmu.
  2. Apapun yang kamu alami sekarang adalah satu-satunya pilihan yang bisa kamu alami.
  3. Apapun yang terjadi, selalu terjadi pada waktu yang tepat.
  4. Apapun yang sudah berakhir, selalu berakhir pada waktu yang tepat.


Mungkin kamu pernah membaca postingan saya yang kemarin Edisi Curhat, nah itu lagi dalam fase tidak merasa bahagia. Saya merasa amanah itu sebagai beban hidup. Tentu beban hidup merupakan perasaan tidak bahagia, karena bertolak belakang dengan definisi bahagia yang tidak menyusahkan. Pola pikir saya masih salah, saya masih banyak menuntut ini dan itu. Padahal sebenarnya bahagia itu sederhana, kitalah yang harus menciptakannya. Salah satu pola pikir di atas yakni Apapun yang kamu alami sekarang adalah satu-satunya pilihan yang bisa kamu alami, bisa menjadi pola pikir yang waras bagi saya.

Bahagia itu ada di dalam kepala."

Pilihan tersebut mungkin banyak mengandung hikmah yang dapat saya petik, hanya saja sekarang tertutupi karena pola pikir yang salah. Saya masih terkurung pada pola pikir 'seharusnya' yang menuntut kebahagian. Seharusnya begini, seharusnya begitu. Hah Dasar bocah wkwk

Kata orang-orang bahagia itu sederhana. Kita saja yang banyak menuntut. Hem mengenai bahagia yang sederhana, saya teringat salah satu topik challenge 30 hari menulis selama Ramadhan oleh akun Instagram @healyourself.id yakni Simple Things Big Happiness. 


write
Topik ke 21 writing for healing
Sumber IG: @healyourself.id

Sebenarnya topik-topik di challenge ini menarik-menarik, saya baru lihat pada saat update ke 13-an. Jadi, tidak ikutan haha

Tetap saja saya kepo dengan topiknya, barangkali bisa menjadi ide untuk menulis. Salah satunya pada topik Day #21, ceritakan saja 21 hal sederhana yang bisa membuat kita merasa bahagia dan menyadari betapa bahagia itu sederhana. Iyup sederhana.

Saya ingin menuliskannya disini, setidaknya ketika saya sedang berada di posisi down bisa mengobatinya dengan membaca tulisan ini serta melakukan sesuatu yang sederhana itu. Sobatkus juga boleh mencoba cara ini, yuk gasken!

21 Hal Sederhana yang membuatku bahagia:

  1. Makan bareng keluarga. Kalau yang satu ini pernah saya ceritakan disini.
  2. Melihat senyum bapak atau emak. Atau senyum sang adik. Senyum kerabat sedulur. Senyum sahabat. Senyum teman seperjurusan. Senyum dosen. Senyum siapa saja, termasuk senyum kamu :)
  3. Pulang kampung!
  4. Dijajanin sama nenek.
  5. Ngerokkin nenek, ngurut nenek, ailopyu nenek wkwk
  6. Dapet wifi gratis. Yeay muka gratisan sih emang gini.
  7. Masak makanan dan makanannya habis! Ya sedih gitu kalo mubazir, ada sisanya :v
  8. Membaca buku atau menonton film tanpa di spoiler!
  9. Dapet hadiah duit recehan di dalam kerupuk harga seribuan.
  10. Bahagia ketika ada temen yang iseng nanya perihal menulis atau mendesain.
  11. Main sama kucing. Walaupun saya tau kucing suka ngigit, tapi tetap sayang kok sama kucing.
  12. Minum teh di pagi hari sambil lihat matahari terbit.
  13. Motoin senja. Anaks indie huhu
  14. Bahagia dapet telpon dari orang tersayang. Terus ditanya "Duit kemaren masih ada?"wkwkk
  15. Bahagia, tiba-tiba temen ngajak ke masjid. "Udah dhuha ki? yuk kuy ke mushola" atau ada temen kosan yang ngajak "Udah lama kita gak ke masjid, sholat berjamaah yuk kik ke masjid hari ini!" Wuarbiaza.
  16. Mendengar lantunan ayat suci dari anak kecil. Adem.
  17. Liat bapak abis wudhu, terus pakek kopiah, baju koko item, pakek kain sarung. Adem.
  18. Liat ciwi-ciwi pakai aksesoris warna ungu. Adem.
  19. Makai baju warna ungu. Demen.
  20. Makan tempe. Nikmat.
  21. Makan masakan emak. Sehat selalu ya mak :)

Banyak sih lagi, kadang suka bahagia juga kalo lagi scroll medsos ketemu postingan receh. Atau bahagia juga kalo makan bareng temen. Dapet hadiah atau memberi hadiah itu juga suatu kebahagian. Banyaklah ya, kadang kita saja kurang sadar bahwa sebenarnya untuk bahagia itu sederhana. Tergantung pola pikir yang memaknainya, karena bahagia ada di dalam kepala😄

Baiklah, tulisan kali ini tidak seserius tulisan tiga hari yang lalu. Teori, teori dan teori. Saya sejenak ingin menuliskan sesuatu yang ringan saja untuk hari ini. Kemarin banyak yang protes, eh gak juga sih kalo protes lebih tepatnya berkomentar kalo postingannya berat yah. Hehehe.

Update terbaru, kepo lebih lanjut!:

34 Responses to "Bahagia itu Ada di Dalam Kepala"

  1. sepakat bgt sih kl bahagia itu kita yang ciptakan, hhh
    21 hal sederhana yg bikin km bahgaia buatku bahagia juga mbak, meski beberapa ada yg nggak sama. stay safe di sana dan bahagia selalu yaaa

    ReplyDelete
  2. Katanya begitu, bahagia itu ada dikepala kita,bahagia sederhana versi saya kalo ada yg koment di blog wk wk, eh tpi bener juga sih kalo bahagia itu kita yg usahain, hal sederhana aja bisa bikin hati seneng

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener banget ini :D
      Komen di blog tuh hiburan sebelum tidur

      Delete
    2. Iya mba, saya juga senang kalo ada yang berkomentar macem mba komen ke blog saya haha

      Delete
    3. Bener tuh, nampaknya memang waktu luang sebelum tidur bisa digunakan untuk bw ke tetangga sambil ninggalin jejak ya😅

      Delete
  3. Betul sangat, eh# sangat betul .. sedih, senang, sebal itu 'hasil karya' dari pikiran kita.
    Tinggal kita mengelolanya saja gimana..., lagi sedih dibiarin melow dramatis tis ya makin melow aja jadinya 😁

    ReplyDelete
    Replies
    1. Asik 'hasil karya' ya gitu pikiran kita ini memang asik menciptakan berbagai karya, entah yang positif maupun negatif😅

      Delete
  4. Aku percaya bahagia itu bukan di tujuan, tapi di perjalanannya. Banyak banget hal2 remeh yang bikin aku bahagia. Aku jadi pengen punga list 21 hal yang buat aku bahagia juga. Thz ya kak sudah menginspirasi ����

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah ayo kak dibikin juga, mau dong baca listnya hehe

      Delete
  5. Baca nomor 7 jadi teringat tulisan tentang dauroh yang ditulis Ust. Amar Risalah. Gak tau, random aja jadi inget itu~

    Btw, saya kangen poin ke-15. Betapa gampangnya ketemu temen-temen yang ngajak ke masjid. Huah, semoga lekas normal lagi kehidupan kampus

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bisa gitu keingetnya haha

      Yup, sama saya juga kangen :)

      Delete
  6. Memang benar kalo bahagia tergantung pola pikir kita, biarpun makan seadanya hidup sederhana tapi kalo menerima itu juga bahagia. Tapi kalo ngga menerima biarpun punya rumah bertingkat dan mobil banyak juga belum tentu bahagia.

    Wow, emang ada WiFi gratisan ya, aku juga mau dong.😁

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah sering itu jadi tagline, biar sederhana asal bahagia~~

      Delete
  7. main sama kucing dong yang pasti bikin bahagia, hehehe. ga denk, semu apoint di atas memang bis abikin bahagia. tapi seriusan, kucing juga katanya bisa "berfungsi" sebagai pengurai stress kita :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tos dulu nih sama" suka main kucing🙌

      Delete
  8. jangan menulis saat kamu tidak pengen menulis.. karna kesanya nanti jadi paksaan, mungkin karna kamu ikut grup 31 hari menulis, atau apa gitu, jadi tiap hari harus setor tulisan di blog, padahal lagi gak mood nulis.. yah intinya sih nulis saat kamu pengen aja, jangan jadikan nulis kayak deadline yang menyiksa :D

    btw bahagia itu ada di hati, bukan di kepala wkwkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gak maksud saya tuh kak, kalo disuruh nugas kuliah nah males saya. Atau dikejar deadline sehari satu juga bikin gak bahagia sih, namanya juga challenge. Mesti dipaksa biar terbiasa nulis haha

      Ada bagusnya juga ngikut challenge, saya yang dulunya hanya mau nulis lewat laptop eh sekarang jadi terbiasa nulis di hape. Ya walau cukup terengah-engaj juga sih. Ntar juga balik lagi ke kebiasaan lama, eh janganlah. Paling ntar nulisnya tiga hari sekali. Ntahlah coba lihat nanti saja😂

      Pola pikirkan di kepala, ngeresap respon bahagia hati apa kepala? Hanya soal sudut pandang saja😂🤣

      Delete
  9. oh iya ya.. kemaren gw komen kalo tema postinganya kayak pelajaran sekolah, jadi mumet di kepala wkwkwk.. sebenernya itu terserah mbaknya mau posting tema apa, ini cuma masalah gw aja yang otak nya gak mampu mencerna :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Santuy, gwe mumet juga kali tiap hari cerna teori wkwk

      Postingan ini juga sebagai upaya menormalkan diri. Eaa :v

      Delete
  10. Bahagia itu sebenarnya sederhana, namun terkadang sulit didapatkan :"

    ReplyDelete
  11. Poin ke -14 �� saya juga senang banget sih, soalnya kalo ngomong duluan, gak enak-an. Alhamdulillahnya orang rumah selalu nanyain itu ketika telponan :"

    ReplyDelete
  12. Dulu ada yang pernah bilang gini ke aku "Bahagia itu kita yang ciptakan, bukan orang lain". Mungkin versi lain dari "bahagia ada didalam kepala"

    Btw, aku pernah bikin "blessed box". Jadi tiap malem nulis apa yang aku syukuri hari itu, terus bakalan aku buka setelah beberapa waktu. Dijamin deh, baca ulang semuanya satu satu bikin bahagia dan bersyukur :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah kapan-kapan pengen jugalah bikin blessed box😁

      Delete
  13. "Jangan lupa bahagia ya". Kata-katanya sederhana. Cuman kalo diucapin begitu oleh orang sekitar. Bisa berarti banget. Intinya buat empunya blog ini, jangan lupa bahagia yaaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jangan lupa juga bahagia untuk kk yg berkomentar ini :v

      Delete
  14. Bahagia itu sederhana ya.. baca kuskus pintar ternyata bisa bikin bahagia hiya hiya wkwk

    ReplyDelete
  15. Yupp, bahagia kita yang tentukan (emot pake kacamata hitam)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sini mba saya kasih emotnya....😎

      wkwk

      Delete
  16. setuju ini ... it's all in our mind ...
    kita sendiri yang menentukan kapan bahagia, dengan apa kita bahagia, atau dengan siapa kita bahagia. Seringnya memang kita lupa bersyukur apalagi kalau lagi mellow yellow (saya suka gitu ..#tutupmuka), padahal di dalam hidup itu kita selalu diberikan apa yang kita butuhkan ya. Meski yang kita butuhkan terkadang bukan yang kita inginkan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bisa gitu ya mbak, yellow mellow hihi

      Yup mari bersyukur dan berbahagia :)

      Delete

Mari berkomentar dengan sopan, harap memberikan komentar sesuai postingan, dan mohon maaf dilarang menaruh link aktif, dsb. Terima kasih :)

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel